Skip to content

Fakta Psikologi Jika Kita Memikirkan Seseorang

Memikirkan seseorang adalah hal normal yang bisa dilakukan oleh siapapun, terlebih ketika kita memang sedang menyukai orang lain.

Rasanya pasti akan sangat sulit untuk mengusir bayangan orang itu dari dalam pikiran kita, meski sudah sekuat tenaga berusaha.

Selain itu, ternyata memikirkan orang lain juga memiliki banyak efek bagi tubuh kita secara langsung maupun tidak langsung.

Lebih lanjut lagi, yuk, simak fakta-fakta psikologi berikut ini jika kita memikirkan seseorang!

Fakta Psikologi Jika Kita Memikirkan Seseorang

1. Emosi Positif Meningkat

Psikoterapis F. Cannas Aghedu melakukan penelitian tentang pengaruh lagu-lagu cinta dan peningkatan emosi positif pada 44 partisipan di sebuah fakultas psikologi universitas ternama di Italia.

Partisipan diminta untuk memikirkan orang yang mereka sayang sambil mendengarkan lagu-lagu cinta tentang hubungan mereka.

Penelitian yang dimuat dalam jurnal
psychology and sexuality
tahun 2020 tersebut menghasilkan temuan, yaitu memikirkan pasangan sambil mendengarkan lagu-lagu cinta yang menggambarkan hubungan mereka memiliki pengaruh positif pada peningkatan emosi positif.

2. Tersenyum Tanpa Sadar

Ketika memikirkan seseorang, emosi positif dalam tubuh kita akan meningkat dan memunculkan kebahagiaan.

Begitu otak kita merasa bahagia, hormon endorfin diproduksi dan sinyal saraf ditransmisikan ke otot-otot wajah kita untuk memicu sebuah senyuman.

Begitu pula sebaliknya, ketika otot-otot tersenyum kita berkontraksi, mereka akan mengirimkan sinyal kembali ke otak untuk meningkatkan hormon kebahagiaan.

Inilah alasan mengapa kita bisa tersenyum tanpa alasan ketika memikirkan orang yang kita sayang, sebab ada rasa bahagia yang menguasai.

3. Terbawa Mimpi

Sigmund Freud si bapak psikoanalisis mencetuskan teori tentang mimpi. Baca selengkapnya tentang teori psikoanalisis.

Dalam teori tersebut Freud berpendapat bahwa mimpi mewakili pemikiran, motivasi, dan keinginan alam bawah sadar.

Popular:   Lebih Baik Ke Psikolog Atau Psikiater

Dalam bukunya yang berjudul “The Interpretation of Dreams”, Freud juga menuliskan bahwa mimpi adalah pemenuhan terselubung dari keinginan-keinginan, dan kerinduan yang ditekan.

Jadi, bisa dibilang bahwa mimpi pada dasarnya adalah refleksi dari apa yang telah dilakukan atau dipikirkan seseorang sebelum tidur.

Sehingga ketika kita sangat sering memikirkan seseorang, apalagi dalam kondisi emosional yang tertaut seperti ketika sedang jatuh cinta, maka tidak heran bila orang tersebut sampai terbawa ke dalam mimpi.

4. Menandakan Jatuh Cinta

Pernah nggak, sih, kamu bertanya-tanya bagaimana tepatnya tanda-tanda sedang jatuh cinta?

Jika berdasarkan berbagai penelitian, ada beberapa hal yang bisa menjadi pertanda bahwa kita sedang jatuh cinta, salah satunya adalah ketika kita terlalu sering memikirkan seseorang.

Saat jatuh cinta, kamu akan kesulitan mengusir dia dari pikiran.

Tak peduli seberapa keras kamu mencoba, bayang-bayang dirinya, suaranya, bahkan pesan
chat
darinya bisa terus berputar-putar di kepala.

5. Sulit untuk Fokus

Menurut teori atensi di psikologi kognitif, sebenarnya manusia tidak bisa melakukan segala hal secara bersamaan, atau yang biasa disebut
multitasking
.

Pencetus teori ini, yaitu Broadbent, mengatakan bahwa kita hanya bisa fokus ke satu hal dan mengorbankan hal lainnya.

Secara sederhananya, dunia ini penuh dengan informasi yang jumlahnya tidak terbatas, namun otak kita tidak bisa menampung semuanya sekaligus, sehingga atensi adalah proses “seleksi” untuk memilih mana yang penting.

Jadi, ketika otak kita digunakan terlalu banyak untuk memikirkan seseorang, maka kita akan kehilangan kemampuan untuk menaruh fokus di hal lainnya.

Inilah alasan mengapa ketika kita terlalu bahagia atau terlalu bersedih atas kehadiran seseorang, kita akan cenderung sulit melakukan aktifitas lain.

Popular:   Depresi Harus Ke Psikolog Atau Psikiater

Itulah fakta psikologi jika kita memikirkan seseorang.

Memikirkan seseorang memang sangat menyenangkan, menciptakan sensasi
butterfly feelings

yang dapat meningkatkan hormon kebahagiaan.

Namun, pastinya kamu tidak ingin, kan, orang tersebut hanya sebatas dalam pikiran saja?

Nah, sebagai rekomendasi untuk memperlancar jurus PDKT kamu,
Buku Berbicara Memikat, Orang Lain Terpikat, Hubungan Semakin Dekat
akan sangat membantu.

Ahmad Zubair menulis buku ini sebagai pedoman bagi pembaca yang ingin belajar cara berkomunikasi dengan baik agar lawan bicara semakin mudah terpikat.

Di dalam buku setebal 168 halaman ini akan ada cara-cara jitu membangun percakapan yang menarik, sehingga kamu lebih mudah disukai orang lain.

Jika tertarik, buku
Buku Berbicara Memikat, Orang Lain Terpikat, Hubungan Semakin Dekat
kini tersedia di Gramedia.com.

Selain itu, ada
gratis voucher diskon
yang bisa kamu gunakan tanpa minimal pembelian. Yuk, beli buku di atas dengan lebih hemat! Langsung klik di sini untuk ambil vouchernya.



promo diskon

Fakta Psikologi Jika Kita Memikirkan Seseorang

Source: https://buku.kompas.com/read/1584/fakta-psikologi-jika-kita-memikirkan-seseorang-dari-jatuh-cinta-sampai-terbawa-mimpi